Archive for Kepedulian Lingkungan Hidup

Sumur Resapan – Kebijakan Konservasi Air

Peningkatan jumlah penduduk serta diiringi peningkatan kebutuhan lainnya, mengakibatkan pemanfaatan air untuk memenuhi kebutuhan masyarakat semakin meningkat. Sementara itu alih fungsi lahan untuk kebutuhan penduduk pada daerah resapan akan menurunkan resapan air hujan. Akibatnya, ketrsediaan sumber daya air semakin menurun kuantitas dan kualitasnya. Keadaan tersebut mendasari upaya pelaksanaan konservasi air, melalui pembangunan sumur resapan, biopori serta ruang terbuka hijau. Seharusnya, upaya tersebut sudah digalakkan secara umum di seluruh kota-kota di indonesia.

Sumur Resapan adalah lubang yang dibuat untuk meresapkan air hujan ke dalam tanah dan atau lapisan batuan pembawa air. (Per Men LH No. 12 Tahun 2009 tentang Pemanfaatan Air Hujan). Pengertian tersebut mengandung makna, bahwa salah satu upaya masyarakat untuk memanfaatkan air hujan melalui upaya membangun sumur resapan.

Sumur Resapan (infiltration Well) adalah sumur atau lubang pada permukaan tanah yang dibuat untuk menampung air hujan/ aliran permukaan agar dapat meresap ke dalam tanah. (Pedoman Teknis Sumur Resapan TA. 2007 Dit. Pengelolaan Air. Subdit IKA)

Bangunan sumur resapan adalah salah satu rekayasa teknik konservasi air berupa bangunan yang dibuat sedemikian rupa sehingga menyerupai bentuk sumur gali dengan kedalaman tertentu yang berfungsi sebagai tempat menampung air hujan yang jatuh di atas atap rumah atau daerah kedap air dan meresapkannya ke dalam tanah.

Sumur resapan adalah sistem resapan buatan yang dapat menampung air hujan akibat dari adanya penutupan tanah oleh bangunan baik dari lantai bangunan maupun dari halaman yang diplester atau diaspal yang dialurkan melalui atap, pipa talang maupun saluran air lainnya, dapat berbentuk sumur, kolam dengan resapan, saluran porous dan sejenisnya. (Peraturan Gubernur Lampung Nomor 15 Tahun 2007 tentang Pembuatan Sumur Resapan).

Sumur resapan berfungsi memberikan imbuhan air secara buatan dengan cara menginjeksikan air hujan ke dalam tanah. Sasaran lokasi adalah daerah peresapan air di kawasan budidaya, permukiman, perkantoran, pertokoan, industri, sarana dan prasarana olah raga serta fasilitas umum lainnya.

Prinsip dasar konservasi air adalah mencegah atau meminimalkan air yang hilang sebagai aliran permukaan dan menyimpannya semaksimal mungkin ke dalam tubuh bumi. Atas dasar prinsip ini maka curah hujan yang berlebihan pada musim hujan tidak dibiarkan mengalir ke laut tetapi ditampung dalam suatu wadah yang memungkinkan air kembali meresap ke dalam tanah (groundwater recharge) melalui pemanfaatan air hujan dengan cara membuat kolam pengumpul air hujan, sumur resapan dangkal, sumur resapan dalam dan lubang resapan biopori.

Gambar Sumur Resapan

konservasi air

Sumur Resapan sebagai sarana konservasi air

Manfaat sumur resapan adalah:
Mengurangi aliran permukaan sehingga dapat mencegah / mengurangi terjadinya banjir dan genangan air.
Mempertahankan dan meningkatkan tinggi permukaan air tanah.
Mengurangi erosi dan sedimentasi
Mengurangi/ menahan intrusi air laut bagi daerah yang berdekatan dengan kawasan pantai
Mencegah penurunan tanah (land subsidance)
Mengurangi konsentrasi pencemaran air tanah.

Menurut Pasal 3 PerMenLH No. 12 Tahun 2009 tentang Pemanfaatan Air Hujan, maka setiap penanggungjawab bangunan wajib melakukan pemanfaatan air hujan, dengan cara membuat a. sumur resapan dan/ataulubang resapan biopori. Sayangnya, setelah hampir 7 tahun lamanya, peraturan tersebut belum terlaksana dengan optimal. Masyarakat di perkotaan sebagian besar masih belum memiliki sumur resapan. Ironisnya, kantor-kantor pemerintahan, yang seharusnya menjadi teladan masyarakat, ternyata sebagian besar juga belum memiliki sumur resapan.

Jenis sumur resapan menurut Per Men LH No. 12 Tahun 2009, antara lain adalah :
• Sumur Resapan Dangkal
• Sumur Resapan Dalam

Bentuk dan jenis bangunan sumur resapan dapat berupa bangunan sumur resapan air yang dibuat segi empat atau silinder dengan kedalaman tertentu dan dasar sumur terletak di atas permukaan air tanah.

Berkaitan dengan sumur resapan ini terdapat SNI No: 03- 2453-2002 tentang Tata Cara Perencanaan Sumur Resapan Air Hujan untuk Lahan Pekarangan. Standar ini menetapkan cara perencanaan sumur resapan air hujan untuk lahan pekarangan termasuk persyaratan umum dan teknis mengenai batas muka air tanah (mat), nilai permeabilitas tanah, jarak terhadap bangunan, perhitungan dan penentuan sumur resapan air hujan. Air hujan sdslsh sir hujan yang ditampung dan diresapkan pada sumur resapan dari bidang tadah. (Sumber : https://bebasbanjir2025.wordpress.com/teknologi-pengendalian-banjir/sumur-resapan/ )

Spesifikasi Sumur Resapan
Sumur resapan dapat dibuat oleh tukang pembuat sumur gali berpengalaman dengan memperhatikan persyaratan teknis tersebut dan spesifikasi sebagai berikut :

1. Penutup Sumur
Untuk penutup sumur dapat dipilih beragam bahan diantaranya :
Pelat beton bertulang tebal 10 cm dicampur dengan satu bagian semen, dua bagian pasir, dan tiga bagian kerikil.
Pelat beton tidak bertulang tebal 10 cm dengan campuran perbandingan yang sama, berbentuk cubung dan tidak di beri beban di atasnya atau,
Ferocement (setebal 10 cm).

2. Dinding sumur bagian atas dan bawah
Untuk dinding sumur dapat digunakan bis beton. Dinding sumur bagian atas dapat menggunakan batu bata merah, batako, campuran satu bagian semen, empat bagian pasir, diplester dan di aci semen.

3. Pengisi Sumur
Pengisi sumur dapat berupa batu pecah ukuran 10-20 cm, pecahan bata merah ukuran 5-10 cm, ijuk, serta arang. Pecahan batu tersebut disusun berongga.

4. Saluran air hujan
Dapat digunakan pipa PVC berdiameter 110 mm, pipa beton berdiameter 200 mm, dan pipa beton setengah lingkaran berdiameter 200 mm.
Satu hal yang penting, setelah sumur resapan dibuat, jangan lupakan perawatannya. Cukup dengan memeriksa sumur resapan setiap menjelang musim hujan atau, paling tidak, tiga tahun sekali.

water conservation in Indonesia; indonesia assesment for water conservation

Leave a comment »

Pengelolaan Hutan dan Masyarakat Adat

Baca koran hari Jum’at tanggal 9 Maret 2012

Aspirasi masyarakat khususnya masyarakat miskin, bodoh serta masyarakat adat di Indonesia selalu diabaikan oleh aparat pemerintah. Penguasaan dan Pengelolaan sumber daya alam (SDA) oleh pemerintah Indonesia. cenderung berpihak kepada pengusaha.
Baca entri selengkapnya »

Leave a comment »

Pemerintah Yang Sangat Hobi Memohon atau Meminta pada Pengusaha

Pemerintah di Negara Indonesia Memiliki kegemaran Meminta-minta atau Memohon….kadang meminta sumbangan, Sumbangan biaya operasional Kepolisian yang Jumlahnya Miliaran misalnya. Ada juga Meminta Sumbangan -Kayak Pengemis- kepada pengusaha Agar diberikan Gerobak Sampah…Ya Ampun Najis Dehhh
Anehnya sekaligus menyedihkan, Para pengemis di Jalanan, malahan dipenjara apabila meminta-minta. Si pemberi sumbangan juga akan dipenjara puLa. Lha kalo Pemerintah Meminta Sumbangan berupa Gerobak Sampah, kok dibiarkan saja….Emang Pada Kayak Sampah Negeri ini….Wajar Saja kalau di negara Indonesia, sampah tidak akan mungkin HiLang…apalagi Sampah-sampah memakai seragam….Sampah Lu Pade!!!!

Contoh kasus Permohonan pemerintah kepada pengusaha…. Baca entri selengkapnya »

Comments (1) »

Mudahnya Mendapat Peringkat -Nilai- Biru PROPER-Lingkungan

Bagaimana caranya memperoleh peringkat biru pada Proper Nasional?

Sebenarnya sangat mudah bagi kalangan industri untuk memperoleh peringkat BIRU pada proper Nasional. Bahkan, Asalkan kalangan industri memiliki kemauan untuk menjalankan berbagai upaya Pengendalian pencemaran air, pengendalian pencemaran udara dan pengelolaan limbah Bahan berbahaya dan beracun (LB3) maka dapat dipastikan peringkat suatu perusahaan BIRU.

Sayangnya walaupun ada kemauan, terkadang kalangan industri kesulitan untuk memperoleh peringkat BIRU. Salah satu faktornya adalah keterbatasan SDM di bidang lingkungan hidup.

Namun seharusnya hal tersebut tidak menjadi kendala utama, apabila di lain pihak, pemerintah (khususnya KLH) mampu dan MAU memenuhi tanggung jawab dalam memberikan pembinaan pengelolaan lingkungan kepada kalangan industri.

Sayangnya selama ini para ispektur lapangan atau penilai proper, hanya ‘mampu’ dan sibuk menilai…menilai…kemudian menyalahkan semata. Tanpa mampu memberikan suatu arahan dan solusi yang baik dan komprehensif dalam upaya membina kalangan industri memenuhi tanggung jawabnya di bidang perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup (PPLH).

Pembinaan tersebut dapat berupa :
1. Sosialisasi peraturan perundang-undangan (PUU) terkait PPLH, khususnya melalui media internet. Sejatinya sosialisasi suatu PUU adalah KEWAJIBAN. Namun, selama ini masyarakat umum, termasuk kalangan industri, sangat sulit memperoleh berbagai ketentuan yang berlaku terkait PPLH. Aturan mengenai bentuk sosialisasi yang akan dijalankan cenderung “SEMAU-nya” aparatur pemerintah. Parahnya, dengan pola sosialisasi yang ada, cenderung membuka peluang usaha dengan cara berjualan BUKU yang berisi kumpulan PUU PPLH di suatu bidang tertentu. KKN dan PROYEK…, adalah kata kuncinya!!!

2. Kedua, pembuatan suatu pedoman (NSPK) yang jelas, lengkap sekaligus komprehensif dalam rangka mengarahkan, membina, dan mampu dijadikan acuan untuk menjalankan berbagai ketentuan suatu PUU. Pedoman yang dibuat, tentu saja harus diterjemakan ke dalam bahasa yang mudah dimengerti oleh kalangan industri. Selain itu pedoman yang ada juga seharusnya mencakup masalah teknis, contohnya seperti adanya tahapan pengelolaan limbah yang baik; adanya berbagai bentuk kolam IPAL yang ideal dengan perbandingan debit air limbah yang ideal; dan adanya list dan keterangan berbagai bentuk peralatan dan perlengkapan industri yang berwawasan lingkungan. Penelitian dan pengembangan di instansi pemerintah harus digalakan. Sehingga mampu menghadirkan solusi yang konkrit dan terukur yang dapat dijadikan acuan bagi kalangan industri untuk dilaksanakan.
3. Inspeksi lapangan yang BERTANGGUNG JAWAB. Secara teknis, penilaian Proper didahului dengan adanya inspeksi lapangan oleh tim penilai PROper. Tim tersebut menghasilkan suatu saran tindak, yang wajib dijalankan oleh kalangan industri. Kemudian KLH akan mengeluarkan RAPOR SEMENTARA, dengan disertai mekanisme sanggahan yang dihadiri oleh kalangan industri. Kemudian, setelah proses sanggahan rapor sementara akan menemukan kekurangan-kekurangan apa yang harus dilakukan kalangan industri. Setelah itu ada penilaian lanjutan, yang BARU KEMUDIAN HASILNYA AKAN MENGHASILKAN RAPOR PROPER ‘sebenarnya’. Sayangnya pada PROPER 2011, proses sanggahan yang diadakan oleh KLH ternyata menjadi hasil akhir untuk kemudian dijadikan PENILAIAN PROPER SEBENARNYA. Proses sanggahan yang seharunya memberikan kesempatan bagi kalangan industri untuk memperbaiki berbagai SARAN TINDAK yang tidak jelas. Akibatnya PROSES SANGGAHAN terkesan FORMALITAS belaka. Kemudian banyak industri yang keberatan dengan pola penilaian PROPER yang terkesan tanpa ada pembinaan yang mumpuni. Hanya bisa menilai….menilai….dan menyalahkan saja. Mungkin saat itu mereka dikejar target, sehingga terkesan buru-buru.

Seandainya saja pemerintah mau, maka peringkat BIRU akan sangat mudah untuk diperoleh.

Comments (1) »

Peringatan Hari Lingkungan Hidup

Peringatan Hari Lingkungan Hidup Sedunia (PBB)

Tanggal 5 Juni ditetapkan sebagai hari Lingkungan Hidup Dunia. Tanggal tersebut ditetapkan dalam suatu resolusi khusus Konferensi PBB tentang Lingkungan Hidup Manusia (United Nation Conference on The Human Environment di Stockholm Swedia. Tanggal 5 juni diambil dari tanggal dimulainya konferensi tersebut, yang berlangsung 5-12 Juni 1972.

Konferensi Stockholm dianggap sebagai suatu tonggak sejarah adanya perhatian seluruh negara di dunia terhadap terjadinya permasalahan lingkungan hidup.

Indonesia sendiri, ikut ambil bagian dalam konferensi tersebut dengan diwakili oleh Prof. Emil Salim. Namun ironisnya, walaupun bangsa kita telah ikut serta dalam setiap konferensi lingkungan dari yang pertama di Stockholm, Rio de Janiero (1982), serta ikut di menandatangani protokol Kyoto (1997), Johanesburg (2002), dan berbagai Konferensi lainnya, teryata berbagai permasalahan lingkungan hidup tak kunjung terselesaikan, dan cenderung semakin parah.

Perhatian terhadap lingkungan hanya menjadi hidangan bagi para pemerhati lingkungan hidup saja. sedangkan para penguasa, hanya mampu memberikan angan-angan serta janji-janji kosong belaka. Keberadaan lembaga Kementeri Lingkungan Hidup, yang pertama di dunia, juga tak mampu mengarustengahkan lingkungan hidup di dalam setiap proses pembangunan di Indonesia. Parahhhhhhhh deh pokoknya……..

Tema Dunia Peringatan Hari Lingkungan World Environment Day Theme

Tema Hari Lingkungan Hidup 2011 – “Forests:Nature at your Service”
Tema Hari Lingkungan Hidup 2010 – “Biodiversity — Ecosystems Management and the Green Economy”
Tema Hari Lingkungan Hidup 2009 – “Your Planet Needs You – UNite to Combat Climate Change”
Tema Hari Lingkungan Hidup 2008 – “Kick The Habit – Towards A Low Carbon Economy”
Tema Hari Lingkungan Hidup 2007 – “Melting Ice – a Hot Topic?”
Tema Hari Lingkungan Hidup 2006 – “Deserts and Desertification – Don’t Desert Drylands!”
Tema Hari Lingkungan Hidup 2005 – “Green Cities – Plan for the Planet!”
Tema Hari Lingkungan Hidup 2004 – “Wanted! Seas and Oceans – Dead or Alive?”
Tema Hari Lingkungan Hidup 2003 – “Water – Two Billion People are Dying for It!”
Tema Hari Lingkungan Hidup 2002 – “Give Earth a Chance”
Tema Hari Lingkungan Hidup 2001 – “Connect with the World Wide Web of Life”
Tema Hari Lingkungan Hidup 2000 – “The Environment Millennium – Time to Act”
Tema Hari Lingkungan Hidup 1999 – “Our Earth – Our Future – Just Save It!”
Tema Hari Lingkungan Hidup 1998 – “For Life on Earth – Save Our Seas”
Tema Hari Lingkungan Hidup 1997 – “For Life on Earth”
Tema Hari Lingkungan Hidup 1996 – “Our Earth, Our Habitat, Our Home”
Tema Hari Lingkungan Hidup 1995 – “We the Peoples: United for the Global Environment”
Tema Hari Lingkungan Hidup 1994 – “One Earth One Family”
Tema Hari Lingkungan Hidup 1993 – “Poverty and the Environment – Breaking the Vicious Circle”
Tema Hari Lingkungan Hidup 1992 – “Only One Earth, Care and Share”
Tema Hari Lingkungan Hidup 1991 – “Climate Change. Need for Global Partnership”
Tema Hari Lingkungan Hidup 1990 – “Children and the Environment”
Tema Hari Lingkungan Hidup 1989 – “Global Warming; Global Warning”
Tema Hari Lingkungan Hidup 1988 – “When People Put the Environment First, Development Will Last”
Tema Hari Lingkungan Hidup 1987 – “Environment and Shelter: More Than A Roof”
Tema Hari Lingkungan Hidup 1986 – “A Tree for Peace”
Tema Hari Lingkungan Hidup 1985 – “Youth: Population and the Environment”
Tema Hari Lingkungan Hidup 1984 -“Desertification”
Tema Hari Lingkungan Hidup 1983 – “Managing and Disposing Hazardous Waste: Acid Rain and Energy”
Tema Hari Lingkungan Hidup 1982 – “Ten Years After Stockholm (Renewal of Environmental Concerns)”
Tema Hari Lingkungan Hidup 1981 – “Ground Water; Toxic Chemicals in Human Food Chains”
Tema Hari Lingkungan Hidup 1980 – “A New Challenge for the New Decade: Development Without Destruction
Tema Hari Lingkungan Hidup 1979 – “Only One Future for Our Children – Development Without Destruction”
Tema Hari Lingkungan Hidup 1978 – “Development Without Destruction”
Tema Hari Lingkungan Hidup 1977 – “Ozone Layer Environmental Concern; Lands Loss and Soil Degradation
Tema Hari Lingkungan Hidup 1976 – “Water: Vital Resource for Life”
Tema Hari Lingkungan Hidup 1975 – “Human Settlements”
Tema Hari Lingkungan Hidup 1974 – “Only one Earth”

Leave a comment »